nuffnangku

Friday, December 28, 2012

Aku Menangis masa bersalin?

Aku tak tahu aku ni kategori manusia yang mana. Aku jenis cepat terasa, panas baran, pemarah tapi...tapi hati aku cepat sejuk. Cepat panas, cepat sejuk.

Entri ni memang tak berapa nak ada motif, tapi aku cerita jela ek.

Masa aku sakit nak bersalin, aku tak menangis langsung. Serius. Aku cser tapi emergency cser lepas meneran tak lepas -_-' . Masa pukul 5 pagi aku pergi hospital, bukaan dah 5 cm ok. Aku pun tak sangka. Aku bayangkan aku sakit berguling-guling, tapi rupanya sakit macam period pain tu sakit nak beranak rupanya. Lepas tu kena tahan labour room. Dari kul 6 pagi sampai kul 12 tengahari untuk fully dilated ( alhamdulilah sebab memang tak lama sangat bagi aku ).

Sepanjang masa aku dekat situ, suami aku ada je dekat sebelah, usap- usap kepala ke badan ( hehe, lupa ) sambil baca itu ini hembus-hembus dekat ubun kepala. Masa setiapkali sakit tu datang, aku pegang penghadang katil tu :-) . Pegang kuat-kuat sambil kejungkan badan. Sebab sakit oi. Hihihi. Boleh je pegang tangan laki, tapi tak feel. I mean tak feel sebab tangan dia lembut, masa-masa macam tu aku perlu berpaut pada sesuatu yang keras dan tak bergerak. Err, korang faham ke apa aku terangkan? Hehe.


Seingat aku, selama dalam labour room aku memang tak menangis. Aku tanya suami aku just nak make sure kan. Dia pun kata aku memang tak menangis. Mengerang pun tak. Cuma mendengus je.


Sebelum melalui saat tu, aku bayangkan aku mungkin menangis-nangis, merayu-rayu atau tak mampu kawal diri tapi alhamdulilah sangat. Aku tak panik sebab aku boleh expect apa-apa yang mungkin terjadi dalam LR. Itu semua thanx pada blogger-blogger lain yang sudi berkongsi pengalaman masing-masing. Dekat 8 dan 9 bulan, aku habiskan banyak masa untuk blogwalking blog mummy2.


Oh ini bukan entri nak riak ke apa. Aku sekadar berkongsi. Nak riak apa kan, aku akhirnya cser. Hehehe, walaupun dah fully dilated, tak mengapa, Allah lebih mengetahui kan. Aku tak pernah kisah nak bersalin normal ke cser sepanjang pregnant dulu, maksud aku tak adalah rasa macam rendah diri sebab cser. Apa orang nak cakap pun, aku tak ambil peduli. Ini takdir aku, jadi aku gembira melaluinya. Yang penting, budak debab itu selamat, nyawa aku terkorban pun tak apa ( serius, itu yang aku fikirkan masa pergi hospital tu, dan masa tu aku redha ) 

Eh. Panjang pula aku melencong cerita.

Aku tak menangis masa sakit nak bersalin, tapi bila Iman sakit, aku menangis. Bila dia terhantuk sikit pun, aku nangis. Bila dia buat hal tak mahu tidur malam dan aku marah dia dengan tepuk bontot dia, lepas tu aku menangis. Aku tak tahu kenapa bab ini aku tak kuat pula. Weekend lepas, Iman tergelincir sikit masa nak mandi ( bukan aku yang mandikan ) aku lari pergi dekat dia sambil menangis automatik, peluk dia terus bawa masuk bilik gosok kepala dia. Tahu keadan anak aku masa tu macam mana? Dia gelak-gelak. Sebab dia bukan jatuh pun. Aku je over lebih...

Terus sapu air mata. Huhhh. Budak ni kan.........

Banyak perkara aku jarang nak nangis, atau nangis depan orang tapi pasal mamat tu, airmata aku murah gilaaaa...


Teringat masa sebelum nak sign borang untuk operate cser tu, aku tanya suami aku, abang takpe ke cser? Abang redha ke? 

Masa tu tengah sakit, sempat lagi aku masih ingat nak tanya. Laki aku angguk dan jawab - dia redha.


Published with Blogger-droid v2.0.9

1 comment:

  1. huhuhu... sy selalu nangis/keluar air mata bila cakap2 ngn shaheem. cakap2 berupa nasihat tu, time dia tido.. selalu emo! huhuhu

    ReplyDelete

Terima Kasih singgah blog ini. Sila tinggalkan komen anda :) tapi yang positif je taw.Kalau nak tanya apa-apa secara details, boleh email saya yea - veelara85@gmail.com

♥♥ Lara ♥♥

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...