nuffnangku

Sunday, September 23, 2012

Cabaran mummy baru yang pertamakali jaga anak sendiri.

Aku la tu.

Berpeluh ok. Sila refer entri cabaran ini.Sementara Iman tidur ni meh aku nak cerita macam mana berpeluhnya aku handle budak tecit ni sorang-sorang bila suami aku kerja.

Aku baru je bawa dia balik dekat rumah kitorang. Sebelum ni memang aku duduk rumah parent je. Tapi aku balik KL pun tak lama lah. Aku ada banyak agenda nak kena buat, so aku dan Iman ni macam orang nomad. Hidup berpindah- randah. Hahaha. Kasihan pula dekat papa dia sebab setiap minggu nak ulang-alik kan. Banyak $$$ juga yang keluar. Walaupun papa dia tak pernah merungut, tapi mama nya fikir juga semua tu. Selain ada agenda lain yang terselindung, wahahaha. Kalau balik rumah sendiri, kita boleh buat macam mana pun, tak ada siapa nak marah , nak bebel atau nak marah. Boleh keluar berjalan ke mana je yang kita nak. Nak balik pukul berapa pun, tak ada siapa nak kisah ( tak juga, jiran aku hari tu bising kitorang bawa Iman keluar petang T__T ).

Tapi tak bermakna lah aku nak komen apa-apa. Tak. Aku cuma cerita je. Aku ni memang suka berjalan. Masa belum ada Iman pun, kitorang laki bini, sabtu ahad memang ada je tempat nak keluar. Jadi kalau duduk rumah parent, jangan nak haraplah mak ayah aku rajin nak berjalan sangat kan. Suami aku je rajin layan :)

Mula-mula bawa dia, tingal berdua je dengan dia, memang berpeluh juga nak melayan dia meragam. Nak berdukung, nak menangis je keje. Aku pun dah tak tahu nak buat macam mana. Yela, sorang-sorangkan handle dia. Siap husben call aku lagi sebab risau bila aku kata Iman asik menangis tak henti. Tapi bukan sawan ke apa. Menangis je keje dia. Duduk salah. Dukung salah. Semualah salah. Pening kepala aku. Akhirnya, tahu apa jadi? Aku nangis sama. Kahkahkah. Sila tampar aku sekarang.

Yelah, bila kita sudah usaha macam-macam sapu minyak kat perut dia, buat itu buat ini semua tak jalan, maka jalan terakhir yang langsung tak membantu adalah nangis. Hahaha. Lepas tu lega. Tak adalah lama sangat aku nangis pun. Sekejap je. Masa tu memang aku peluk Iman yang tengah melalak tu, peluk jela. Pujuk dia pun tak. Usaha apapun semua tak buat dah. Letih tahu! Aku biarkan seketika semuanya.

Suami balik petang tu, memang dia handle Iman. Sebab dia kesian kat aku yang seharian letih mental dan fizikal jaga si Iman ni. Dia suruh aku rehat dan tidur dulu. Biar dia layan dan jaga Iman. Yang pelik, ok pula dia bila papa dia dah balik rumah. *Geleng kepala, tak faham lah budak kecik ni.

Hari kedua dan ketiga pun dia meragam juga, Tapi tak seteruk hari Isnin tu. Aku rasa dia beralih rumah kot. Belum serasi sangat kot. Ada sekali tu, dia menangis dan mimik muka macam 'nampak' sesuatu. Gila kan. Aku ni tak berani mana nak oi. Tapi selama setahun lebih duduk rumah tu, tak pernah ada apa-apa pun. Adik ipar aku pun duduk sekali dengan kitorang, so bila kitorang balik kampung ke, keluar jalan -jalan balik lewat ke, dia tinggal sorang, belum pernah lagi dia komplen apa-apa pasal rumah tu. Pheww!

Aku siap fikir dah. Tak boleh sabar lagi dah. Aku nak balik rumah parent secepat mungkin. Aku tak larat sangat nak jaga Iman yang meragam je. Pingang aku, badan aku habis sakit-sakit. Bayangkan lah dia cranky dan nak berdukung je dari pukul 12 tengah hari sampai ke 5 petang. Dalam tempoh tu, kalau dia tidur pun, tak sampai 20 minit, mana aku tak nangis kan. Dah lah letih sangat.

Hari ke 4, aku letak Al-Quran sebelah tempat tidur Iman. Alhamdulilah. Dia jadi ok. Korang jangan fikir rumah tu berhantu pula. Bukan. Aku ni sebelum adik ipar duduk dengan kitorang pernah je tinggal sorang kat rumah tu selama 3 hari sebab suami pergi company trip. Siang malam aku duduk sorang je. Tidur malam siap tutup lampu lagi, alhamdulilah, tak ada apa-apa pun. Aku letak Al-Quran sebagai peneman Iman. Yelah, kadang-kadang aku nak pergi toilet, nak mandi, nak buat macam-macam dekat toilet tu, mestilah Iman nak kena ada peneman bila tengah tidur tu kan.

Selepas-selepas itu, alhamdulilah. Iman tak meragam lagi. Kalau yang buat aku letih tu, bila dia mengada-ngada nak berdukung je. Mengada-ngada nak berdukung dengan meragam sebab tu nak berdukung, beza ok.

Tapi aku belum berjaya jadi supermak. Sambil jaga anak, sambil masak, kemas rumah, basuh baju, sidai baju. Belum berjaya, tapi usaha tangga kejayaan. Hahaha. Aku percaya, lama-lama nanti terrer lah aku buat semua tu sekali harung. Sekarang ni nak mandi pagi pun masih lintang pukang lagi, apatahlagi nak memasak bagai pula kan. Yang aku sempat buat selama 2 minggu tu, macam satu achievement bila aku sambil jaga Iman sempat mesin baju dan sidai. Terus bangga dengan diri sendiri. Hahaha. So sila tabik pada suri rumah yang anak lebih dari sorang tapi semua kerja rumah, siap! Hebat gilerrr la.

Pagi-pagi Iman tidur. Masa tu la aku berkejar untuk mandi pagi, breakfast dan buat apa-apa yang patut. Nasib pagi-pagi sebelum pergi kerja husben aku beli siap-siap breakfast untuk aku. Aku makan pagi tu jela. Next makan, lepas husben aku balik kerja, dia tapau. Kalau dia ada futsal ke apa benda entah, dalam pukul 9 la baru aku makan. Tapi aku ok je. Cuma yang pelik, punyalah bz handle Iman, makan pun 2 kali sehari tapi berat aku tak turun-turun juga. Tu yang tak faham tu. Huhhh.

Sabtu ahad pula, yeayyy! Jalan-jalan.

Bangun tengah malam bila Iman nak susu, aku yang tersedar dulu.Aku juga yang kerap terjaga tengok keadaan Iman dan tukar diapers dia. Kalau hari bekerja, aku cuba elak kejut suami aku bangun sama untuk handle Iman tengah malam. Tapi biasanya, ringan tulang je dia. Walau kadang-kadang mamai, tetap bangun membantu apa yang patut :)

Pheww!
Sekarang dah confident, InsyaAllah, untuk jaga anak sorang-sorang. Atau berdua je dengan suami. Suami aku pun expert dah hal berkaitan anak ni ( hasil ajaran dan didikan aku, hhahaha ). Kang kalau Iman buat perangai atau ragam baru kang, kalau payah sangat nak handle, aku nangissss jelaaa dulu. kahkahkah.2 minggu ni kami berdua kat rumah parent. Yeayy. sebab husben pergi company trip. So dia hantar kitorang balik kampung.

377232_4364376423294_711483465_n
tukang pegang adalah bukan mama Iman. itu maksu Iman.

Sayang anak mama! Hilang segala penat lelah bila Iman senyum dan gelak-gelak. MasyaAllah.

4 comments:

  1. haha biasa tu anak takmo letak.. bg i normal tp bg org dlm rmh i tk normal... pekak telinga je la.tk sabar nk blk rmh sendiri

    syimasyaz

    ReplyDelete
    Replies
    1. i pun suke blik umah sdiri.tp penat jugak la semua kene buat sdiri :(

      Delete
  2. trueeeeeeee.mak i dh balik seremban.hari ni 1st day berdua je dlm rumah dgn anak. xmandi2 smpai kul 3.sbb dr pg lps mandikan dia duk layan dia,dia tdo kjp smpt basuh baju,bgn balik.layan kasi susu. tdo balik i masak.dia bgn,siap dukung smbil masak kooo.hahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehe.terrer lau.i xsempat masak lgsung sbb iman xmo tdo2..sobsss.

      Delete

Terima Kasih singgah blog ini. Sila tinggalkan komen anda :) tapi yang positif je taw.Kalau nak tanya apa-apa secara details, boleh email saya yea - veelara85@gmail.com

♥♥ Lara ♥♥

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...